Berita Terbaru

Usaha Pembuatan Pakan Ikan Murah


12 Februari 2013 - Kebutuhan pakan ikan yang diperlukan oleh para pembudidaya ikan mencapai 100 ribu ton setiap bulan

Melihat besarnya kebutuhan pakan ikan tersebut, maka dapat diprediksi bahwa prospek usaha pakan ikan sangat menjanjikan.

Selama ini sebagian besar pemenuhan pakan ikan tersebut masih dibuat dan dipasok dari pabrik besar yang harganya semakin hari terus melonjak. Sebut saja pakan ikan lele dengan protein lebih dari 30% yang harganya mencapai Rp.10 ribu/kg. Begitu juga dengan pakan ikan mas dengan protein 25% harganya Rp.7 ribu/kg. Padahal kebutuhan pakan di satu usaha budidaya ikan intensif seperti lele dengan kolam beton atau terpal berukuran besar atau ikan mas di keramba jaring apung mencapai ratusan kilogram setiap hari.

Melihat besarnya kebutuhan pakan ikan dan mahalnya harga pakan ikan pabrikan membuat usaha pembuatan pakan ikan curah skala industri rumahan dinilai cukup menjanjikan dan dijadikan sebagai solusi para petani ikan untuk memotong biaya pakan yang terlalu tinggi. Usaha pakan curah skala industri rumahan cukup prospektif, selama mampu menjamin ketersediaan bahan baku lokal berkualitas secara berkesinambungan, sehingga tidak tergantung pada pakan pabrikan yang masih menggunakan bahan pakan impor. Dengan menggunakan bahan baku lokal, tentu harga pakan bisa lebih murah.

Indonesia memiliki sumber bahan baku pakan yang cukup melimpah, seperti jagung yang sempat mencapai swasembada sebagai sumber energi dalam pakan ikan, dedak padi yang dapat diperoleh dari sisa penggilingan padi sebagai sumber serat, dan sumber protein yang bisa diperoleh dari gilingan ikan yang banyak diperoleh baik di darat maupun laut serta tepung singkong/tapioka yang mudah diperoleh sebagai pengikat pakan pada proses pembuatan pelet. Selain itu, tepung udang, tepung bekicot, tepung darah, tepung kedelai, tepung tulang, bungkil kelapa, ampas tahu, juga bisa digunakan sebagai bahan baku pakan. Bahan daun lamtoro, hingga sampah restoran dan rumah tangga juga bisa digunakan sebagai bahan campuran pakan. Adapun kisaran bahan baku pakan mulai Rp.2000 untuk dedak hingga Rp.4.500 untuk tepung ikan buatan sendiri dari ikan rucah (berbagai macam jenis ikan yang tidak layak jual).